Pastiramai.com - Bacaan Menarik Indonesia

Sabtu, 10 Maret 2018

Polisi selidiki unsur pidana di balik tewasnya bos Matahari Hari Darmawan!

sungai ciliwung tempat bos matahari hari darmawan terjatuh. ©2018 Pasitamai.com/radeva pragia
Pastiramai.com - Kepolisian Resor Bogor Kabupaten, Polda Jawa Barat, masih melakukan penyelidikan kasus meninggalnya Hari Darmawan, pendiri Grup Matahari yang jasadnya ditemukan di pinggir Sungai Ciliwung, Bogor, Sabtu (10/3) pagi.

"Penyelidikan belum selesai, yang sudah kita lakukan visum terhadap korban, termasuk olah tempat kejadian perkara, dan melakukan rekonstruksi. Setelah hasil pemeriksaan visum keluar baru kita gelar lagi, setelah itu baru diketahui kesimpulan apakah tindak pidana atau bukan," kata Kapolres Bogor Kabupaten AKBP Andy Moch Dicky dikutip dari Antara.
Dicky mengatakan, hal-hal yang telah dilakukan kepolisian, selain melakukan visum, olah tempat kejadian perkara, dan mengamankan lokasi kejadian, juga memintai keterangan sejumlah saksi-saksi. Dugaan sementara, Hari tewas usai terpeleset hingga terbawa arus sungai Ciliwung yang dalam kondisi deras.

"Saksi yang kita mintai keterangan baru sopir almarhum dan karyawan yang ada TWM," katanya.

Untuk mengungkap apakah ada indikasi pidana seperti pembunuhan dan lainnya, menurut Dicky, perlu penyidikan lebih lanjut. Karena saat ini pihaknya masih melakukan penyelidikan dan menunggu hasil visum et repertum.

Dari hasil pemeriksaan yang dilakukan kepolisian, Hari Darmawan pada Jumat malam (9/3) bersama sopirnya berada di vila miliknya di kawasan Taman Wisata Matahari (TWM).

Sebelum kejadian almarhum sedang makan-makan bersama dengan stafnya di daerah TWM. Saat itu beberapa kali Hari meminta diambilkan sesuatu kepada sopirnya, awalnya meminta diambilkan koran, lalu yang terakhir meminta diambilkan air minum.

"Menurut keterangan sopirnya, setelah beliau (Hari-red) kembali mengambil air minum di mobil, beliau sudah tidak ada lagi," katanya.

Pencarian pun dilakukan pada malam itu oleh sopir dan staf lainnya. Tetapi karena air sangat deras, dan terdapat pertemuan arus dua sungai kecil di lokasi, membuat pencarian dilanjutkan esok paginya (Sabtu-red).

Pada pencarian pagi hari sekitar pukul 06.30 WIB jasad korban ditemukan pertama kali oleh Dani Sudiana dalam kondisi sudah meninggal dunia dalam posisi tengkurap.

Dicky menyebutkan hasil visum belum keluar, sehingga belum diketahui penyebab pasti meninggalnya. Tetapi saat ini penyebab meninggalnya adalah akibat benturan benda keras, di tubuh almarhum banyak luka, memar yang bersangkutan jatuh ke sungai yang ada batu-batuannya.

"Dengan arus yang begitu deras menyebabkan luka memar di sekujur tubuh dan kepalanya. Kebanyakan luka memar, goresan, di bagian mata dan kepala. Jadi karena terantuk-antuk di batu, arus sungai cukup deras, sungai juga terkikis karena tanah," kata Dicky.

Dicky menambahkan, pihaknya masih merekonstruksi kejadian, terkait saksi yang ada saat kejadian hanya sopir korban. Tetapi pada waktu kejadian korban terjatuh ke sungai, supir sedang mengambil air di mobil.

Sopir mengetahui korban terjatuh karena saat kejadian ikut mencari, dan jenazah korban ditemukan di sungai berjarak 100 meter dari lokasi vila tempat korban terjatuh.

"Keterangan baru dari sopirnya, masih terus dilakukan dan rekonstruksi juga dilakukan, tahapan penyelidian itu menentukan sebuah perkara itu apakah tindak pidana atau bukan," kata Dicky. [rnd]

Tidak ada komentar:

Posting Komentar